test post dengan gambar

Pengelolaan Budidaya Apel di Kusuma Agrowisata, Malang, Jawa timur

Pengelolaan budidaya apel terdiri dari pemeliharaan, panen, dan pasca panen, ditambah dengan pemasaran dan pengolahan apel di industri. Masalah yang timbul dalam pengelolaan budidaya apel ialah masalah dalam pemangkasan ringan dan pengendalian hama dan penyakit yang belum optimal, dan perompesan daun tidak dilakukan pada saat yang tepat sehingga kualitas buah didominasi grade C. Hasil identifikasi ciri morfologi bagian vegetatif dan generatif digunakan penulis untuk mencari pustaka apel Manalagi dengan menggunakan pustaka apel Rome Beauty yang memiliki kekerabatan paling tinggi dengan apel Manalagi. Apel Manalagi dan Rome Beauty memiliki kedekatan hubungan kekerabatan yang paling tinggi dan disatukan oleh kemiripan bentuk tajuk pohon menyebar, ujung daun bentuk gigi taring, warna daun hijau tua, ukuran buah besar, bentuk buah ii pipih, tekstur liat, warna dasar kulit buah hijau, daging buah keras, aroma dan rasa enak, warna daging buah putih, kulit buah tebal, dan warna bunga putih. Perbedaan antara apel Manalagi dengan Rome Beauty adalah waktu rompes sampai bunga mekar dan waktu rompes sampai buah matang. Waktu rompes sampai bunga mekar apel Manalagi adalah 29 hari, sedangkan apel Rome Beauty 37-41 hari. Waktu rompes sampai buah matang apel Manalagi adalah 142.5 hari, sedangkan apel Rome Beauty adalah 150-165 hari.

 

sumber : Mandira, Mianti.2010.Pengelolaan budidaya apel di Kusuma Agrowisata, Malang, Jawa Timur. Institut Pertanan Bogor. Bogor

URI : http://repository.ipb.ac.id/handle/123456789/44518

Hello world!

Selamat datang di Blog Mahasiswa IPB. Ini adalah postingan pertamamu. Edit atau hapus postingan ini dan mulailah menulis blog sekarang juga!